Sunday, June 12, 2011

KISAH SI AYAH DAN SI IBU TIRI

Hati saya panas bila memikirkan perangai si ibu tiri baru anak-anak saya dan si dangkal akal Ayahnya.

Beberapa minggu sebelum cuti sekolah, saya sengaja merancang percutian bersama rakan-rakan, demi memberi peluang anak-anak menghabiskan cuti bersama ayah mereka. Adalah sukar untuk saya hidup di rumah sendirian tanpa anak-anak. Rindu seorang ibu sukar untuk di tafsir dengan kata-kata. 

Kalau dulu, ada saja akal ayah mereka membuat cerita kononnya saya tidak membenarkan anak-anak bertemunya. Kali ini, saya pula seperti meminta-minta untuk dia menjaga anak-anak walaupun setelah hampir 5 bulan sejak kali terakhir mereka bertemu ayah mereka. Dia memberi alasan ada kerja dan tidak boleh menjaga anak-anak. Setelah di minta, katanya dia akan cuba mengambil mereka pada minggu pertama atau kedua cuti. Setelah sepakat baru saya merancang percutian saya.Tidak seperti selalunya, dia sudah jarang-jarang menghubungi anak-anak.

Tengahari 28 hb Mei, dia datang mengambil anak2. Seperti selalu, saya memang sangat bimbang setiap kali mereka bertolak ke Kuala Lumpur. Ayah mereka bukan pemandu yang cekap, selalu juga  kereta dia terlibat dalam kemalangan kecil. Setiap kali dalam perjalanan mereka, saya iringi anak2 saya dengan doa yang tidak putus semoga mereka selamat sampai.

Sebaik anak2 berada bersama ayah mereka, seperti biasa  saya akan kerap menghubungi mereka. Kadang-kadang berkali-kali, tak kira lah ikut berapa banyak rindu saya pada mereka. Paling saya rindui, sudah tentu Daniel , anak saya paling bongsu.

Ketika berbual dengan ayahnya.....tiba-tiba suara ayahnya berubah, "kakak dan adik ni PEMALAS." Saya terkedu...heran sebentar.Sebabnya kerana selama kehidupan saya bersama bekas suami, dia tidak pernah mengeluarkan perkataan sebegitu untuk merujuk anak-anak.Perkataan 'malas' dan 'pemalas' itu adalah dua perkataan yang berbeza.

Saya menyoal semula, " Malas macam mana tu?".

Jawabnya, "Malas buat kerja, malas kemas katil, malas angkat baju, malas segalanya! Awak tak ajar mereka ke?"

Saya jawab semula, " Biasalah tu...budak-budak. Kalau kita suruh hari ni, esok lusa mesti di suruh lagi. Mana larat cakap.Bila dah cakap, anak-anak tak buat. Saya buatlah!"

........Anak2 saya masih kecil.Saya pernah melihat Arianna yang belum pun 8 tahun terkial-kial melipat selimut yang jauh lebih besar dari dia hanya kerana saya menyuruhnya berkemas. Sebagai ibu ,sampai kah hati kita ? Saya tahu tanggungjawab saya. Tidak ada sebab untuk saya merungut dengan semua kerja yang Allah amanahkan kepada saya. Memang sifat saya tidak suka merungut dengan setiap kerja yang saya buat terutama berkaitan kebersihan rumah dan tanggungjawab saya sebagai ibu atau isteri dulu.

Balas ayahnya lagi, " Awak kena ajar dia orang! Diaorang pun dah tak minta maaf bila buat salah. Awak kena ajar.Kakak pulak asyik buat perangai, sama dengan Arianna."

Pelik ! sejak bila dia belajar bercakap begitu. Selalunya bila saya complain pasal anak-anak. Dia langsung tak mahu dengar. Biasa lah budak-budak, jawabnya. Lain benar bunyinya kali ini....saya sedang membaca situasi ketika itu.

Jawab saya, " Di sini anak2 tidak ada masalah, kalau salah saya suruh anak-anak cakap 'sorry'. Setahu saya, yang mula didik anak-anak bercakap tentang sorry , thank you, please ...adalah saya. Yang awak pulak nak ajar saya pulak kenapa?"

TERDIAM DIA.

# untuk pengetahuan...saya guru Bahasa Inggeris. Anak-anak... saya didik bertutur Bahasa  Inggeris di rumah, menonton Barney. Belajar tentang magic words...please, thank you, Sorry.
#Anak yang buat salah....kena grounded (tak kiralah macam mana pun).
#Kalau anak buat baik....kita puji.
#Dulu saya suka timbang tangan anak-anak. Saya tipu anak-anak kata timbangan mereka berat sebab ada buat salah dan minta mereka ingat balik ada tak salah yang mereka pernah buat. Kalau mereka nak lebih ringan, mereka kena tingkatkan kebaikan. Bila saya timbang pada masa lain, saya katakan tangan mereka dah ringan sikit dan tanya pula kebaikan mereka pada hari itu dan minta mereka buat paling minima lima kebaikan dalam satu hari.
#Pernah juga , saya bagi potongan merit untuk kesalahan mereka. Siapa yang berjaya kekalkan merit, saya beri ganjaran.
#Saya ajar anak peluk dan cium sebelum tidur. Cakap Good Nite Mummy dan Assalamualaikum. Dulu saya selalu bacakan cerita untuk mereka dan nyanyikan lagu sebelum tidur. 
#Saya ajar anak-anak cakap I LOVE YOU. Saya ajar ayah mereka cakap I LOVE YOU pada anak-anak . Saya katakan pada ayah mereka, kalau awak tidak peluk dan cium anak-anak sekarang. Bila awak tua, anak-anak akan malu memeluk dan mencium awak.
Semua tu atas didikan saya. Ayah diaorang ni BI pun tak reti cakap. Harapkan saya yang ajar baru pandai sikit.

HARI INI...DIA NAK AJAR SAYA DAN KATA ITU BERKAT DIDIKAN DIA PULAK.

DIA GURU BM PUN ANAK SAYA ASYIK GAGAL BM. BAHASA INGGERIS OF COURSE ANAK-ANAK AGAK CEMERLANG.

sambung cerita.......

Ketika dia menghantar anak pulang, baru saya tahu dia sudah berkahwin lain.

Of course....that is not the case.

Bila saya kaitkan perubahan sikap bekas suami  bersama cerita dari anak-anak.... baru saya lihat kesinambungannya.

Anak2 beritahu....mereka sangat letih buat kerja. Saya tanya , "kerja apa?" Hari-hari kemas katil, lipat selimut, gantung tuala , angkat baju. Setiap hari mummy. Tak boleh tak buat. Kitaorang takut ayah marah ."

Saya tanya, " sapa yang suruh? Ayah ke?".
Jawab anak-anak, " bukan! ibu! Bukan kami saja kena buat keja, ayah pun.Ayah kemas, mop rumah, seterika baju ibu. Ibu pemalas....jarang buat kerja.Ibu masak pagi je, lepas tu ayah hantar kitaorang makan di rumah 'puan' (rumah neneknya) dari tengahari sampai malam. Pukul 10.30 atau 11 malam ayah akan bawa kitaorang pergi ambik ibu balik kerja. Ibu kerja dari pukul 11 pagi sampai 11 malam. Adik dengan kakak letih betul."

Wah.....banyak cantik muka dia. Baru kawin dengan ex saya, dia pulak memerintah anak-anak saya. Dia nak mengkulikan suami dia....itu padan dengan muka bekas suami saya. Dengan anak-anak....memang saya hangin! Dia pandai cakap kata dia suruh sebab nak bagi anak2 rajin. Habis .....dia buat ape? Kalau saya di tempat dia sebagai ibu tiri...saya akan kata, " biar mummy yang buat...itu kerja mummy". Kalau anak dah tingkatan lainlah cerita. 

Kalau ada ibu-ibu yang membaca kisah saya.....kalau anak2 tak buat seperti yang kita suruh, adakah kita marah ? Saya tidak pernah marah anak-anak pada kerja rumah yang sepatutnya menjadi tanggungjawab saya. Saya hanya akan marah mereka pada kerja rumah mereka yang menjadi tanggungjawab mereka saja. Contoh kalau tak buat kerja sekolah, asyik tengok TV, tak solat, buat benda yang merbahaya di rumah seperti menjenguk ke dalam bekas air panas . Itu memang saya marah habis! TETAPI.......... kenapa mesti marah anak saya dan mencucuk ayah mereka untuk memanggil anak-anaknya pemalas. Siapa yang pemalas sebenarnya.

Lagi satu yang saya marah......

Bekas suami meninggi suara bertanya saya, 'anak-anak tidur pukul berapa? Awak kena ajar anak-anak tidur awal.Kat sini anak-anak tidur awal."

Geram betul...orang tua ni tipu saya, rupa-rupanya tiap-tiap lewat malam dia usung anak-anak saya ambik bini dia. Saya tahu dia takkan berani tinggalkan anak2 saya di rumah setelah saya 'sound' dia dulu sebab tinggalkan anak2 saya di rumah sendirian. Firasat saya mengatakan isteri dia ada mencadangkan anak2 ditinggalkan aje sementara suami dia pergi ambik dia tetapi bekas suami tolak.


Lagi satu saya nak marah..

Anak-anak beritahu ibu tiri mereka mencium mulut ayahnya di depan mereka. "eeeee gross," kata mereka.

Apa bodohkah mereka ini... tak boleh kah cium kat dalam bilik? Memang saya didik suami  dulu cium mulut ketika keluar bekerja....bukan style salam- salam cium tangan.Nak buat macam mana itu cara saya dan saya galakkan semua lakukan pada suami masing2 untuk meningkatkan kasih sayang TAPI cara saya adalah secara bersembunyi. Kalau ada anak2 ternampak pun kerana kami ibu dan bapa mereka. Yang perempuan ni... mak tiri. So, gunalah otak sikit. Yang ayahnya pun  satu hal......Saya percaya bekas suami cuba menjadikan isterinya seperti saya tapi cara nya tidak betul.

PAYAH BILA ADA DUA ORANG YANG KURANG CERDIKSEBAGAI SEPASANG SUAMI ISTERI DAN SI SUAMI JAUH LEBIH TIDAK CERDIK DARI ISTERI

Lagi satu saya nak marah...
Anak-anak saya memang kurang sihat sebelum bertemu ayah mereka. Dua orang sudah saya bawa ke klinik. Arianna baru menunjukkan ciri-ciri kurang sihat. Dia ada asthma dan eczhema. Menurut anak-anak saya, Arianna sudah berkali2 meminta ayahnya bawa ke klinik tetapi ayahnya enggan.Katanya cukup setakat ke farmasi. Saya tidak pernah menolak sekiranya anak2 merasakan mereka kurang sihat dan perlu berjumpa doktor. Mereka lebih tahu diri mereka. Saya memang tahu sikap bekas suami . Dia takut keluar duit, itu saya tahu.Yang saya nak marah dia pergi honeymoon ke sini sana ...banyak pulak duit. Lain kali saya akan bertegas dengan si Bodoh ni.

Saya sedang berkira-kira untuk menghalang bekas suami membawa anak2 bermalam di rumahnya.   Ini kerana...saya kira mereka tidak pandai mendidik anak2. Setakat ikut cara saya dan tak tahu nak fikirkan cara sendiri nak buat apa.Bekas suami bercadang mengambil seorang anak saya untuk dijaganya kerana dia perlukan duit. Dulu memang saya cadang nak pinjamkan Sarah supaya dia berubah. Tapi Sarah memang sudah ok...tiada keperluan lagi. Selepas ini anak2 tak boleh tinggal dengan mak tiri  lagi.Mulai hari ini saya takkan ke luar negara tanpa anak2. Itu janji saya demi memastikan keselamatan anak2 saya.


Takziah kepada keduanya.Mula saya ingat perempuan ini malang dapat suami baran dan kaki pukul . Rupa-rupanya....bekas suami pun semalang dia. ALLAH ITU MAHA KAYA.

P/S bekas suami repot kat mak saya tanpa memberitahu sebab saya hubungi dia. Dia tutup telefon  dan tak mahu bincang tentang apa2 pun berkaitan anak2. Dulu dia kata," saya tahu saya seorang suami yang teruk tetapi saya bapa yang baik!" Sekarang...biar saya tukar statement itu. DIA BUKAN SETAKAT SUAMI YANG TERUK DULU TETAPI KINI DIA JUGAK BAPA YANG TERUK.