Wednesday, June 29, 2011

MERIT DEMERIT DI RUMAH

Melihat kelakuan anak-anak yang selalu je bergaduh sesama sendiri,tidak mahu bertolak ansur, kurang membuat kebaikan, tidak tahu bersyukur....saya terpaksa memulakan peraturan yang pernah saya praktikkan kepada anak2 suatu ketika dulu.

Merit Demerit ni biasanya peraturan yang dilaksanakan di sekolah.Saya bawa masuk ke dalam rumah saya.
Anak-anak saya Sarah dan Arianna di berikan markah 100 seorang. Satu kesalahan yang dilakukan akan ditolak 5, dan satu kebaikan yang dilakukan akan ditambah dengan 5. Satu waktu solat yang dikerjakan akan di tambah 10 mata.

Anak-anak diminta menyenaraikan 10 barang yang ingin mereka miliki sebagai ganjaran.
Pada setiap akhir bulan ,saya  akan mengira mata mereka. Sesiapa yang mendapat mata tertinggi boleh memilih salah satu hadiah untuk mereka miliki.

Kalau mata seri...keduanya akan menerima hadiah. Mata yang kurang dari 100 tidak akan menerima apa2.

Semoga anak-anak saya akan terbiasa melakukan kebaikan.Mula2 dapat hadiah...lama2 akan terbiasa walaupun tanpa ganjaran. Insyaallah.

Sunday, June 26, 2011

Ada lagi.....

Saya agak lega sedikit kerana telah menukar nombor telefon....tak ada lagi gangguan dari orang gila sakit mental ni. Yang saya tak berapa nak lega ialah orang ni sibuk menganggu emak saya pulak. Apa lagi , memburuk-burukkan saya lah. Dari saya masih isteri dia sehinggalah sekarang itu lah kerjanya.Emak saya ni pulak....mudah sangat termakan kata-kata orang yang bukan anaknya sendiri. Bayangkan dulu, saya dah hantar balik pembantu rumah saya yang malas nak mam....,alih2 mak saya pulak yang ber..in touch dengan bibik ni. Siap nak buat menantu lagi. Padahal dalam tempoh setahun saya ambik bibik ni, hanya sekali saya bawa balik kampung. Itulah yang pertama itulah yang terakhir.Saya cakap....mak kalau nak ambik indon ni jadi menantu ke anak angkat ke, mak akan hilang seorang anak. Orang gaji saya tu bangun pukul 9 setiap hari. Itu waktu saya mengajar di sesi petang. Masa di sesi pagi, saya dah nak pergi kerja dia masih duk vakum rumah. Bila saya hantar dia pergi rumah mak mertua masa tu....dia letak anak saya dalam buai,lepas tu sambung tidur. Macam tu mak saya nak buat menantu????


Saya kata, " Mak jangan menyesal sebab mak yang akan jadi kuli dia nanti."

Bekas suami saya ni pulak...kami hanya balik kampung 2 tahun sekali saja. Dalam tempoh 9 tahun perkahwinan, menantunya ini hanya jumpa dia di kampung 4 kali saja. Tu pun dia tak bercakap. Satu sen pun dia tak pernah bagi. Mak dan ayah saya masuk wad berkali2, sekali pun dia tak balik. Saya balik dengan best friend saya ,Shan. Masa mak masuk wad, saya tak balik sebab tak gamak nak tinggalkan anak2 yang masih kecil.Lagi pun kami dah tak ada pembantu rumah. kalau ada bibik No 2, biasanya saya akan memandu pulang bersama bibik dan anak2. Menantu mak saya ni....langsung tak nak balik. Kalau fikirkan, kalau waktu saya belum tersinggung dengan emaknya, setiap kali datuk dia sakit ke atau ada hal, sayalah yang mendesak dia balik Melaka.

Ex saya dengan mak saya ni kamceng....lebih kamceng dari maknya sendiri. Bila dia ada masalah saja dengan saya, dia  minta nasihat mak saya. Selalu juga dia memburukkan saya...tapi masa ada bibik, bibik saya cakap ex saya yang teruk. Dia duduk dalam rumah tu, dia tahu lah. Lepas bibik tak ada, ex saya cakap," sekarang awak tak ada maid, sapa nak percaya cakap awak lagi." Saya kata, " tak pe Allah ada."

Mak saya cakap....ex saya beritahu dia saya ada memburukkan  mak. Mak kata family ex saya cakap," kalau keluarga 'dia' sendiri dia boleh burukkan, inikan pulak keluarga orang lain." Saya cakap kat mak saya. "Mak, saya bukan memburukkan mak atau kakak saya,Saya cerita yang benar., sekadar perkongsian antara suami isteri.' Tak sangka bila dia ada masalah dengan saya, dia menyampaikan pada mak saya. Siap kutuk mak saya lagi. Mak pun hangin dengan saya. Saya cakap pada mak, "kalau mak kata saya burukkan, maksudnya perangai mak memanglah buruk." Anyway.....saya tak nafikan kami adik beradik ni kira mengenang jasa juga...macam2 mak kitaorang buat...huk huk, tapi bila mak dan ayah masuk wad...saya dan abang sayalah yang keluarkan beribu2. Saya tak kata mak saya ni jahat.....hati mak saya baik, tapi dengan anak2 ni memang boleh makan hati. Contoh,pernah sekali mak telefon saya,dia suruh saya beli kedai berharga RM80 ribu untuk diberikan kepada adik2 saya. Bila saya kata, " mak, kami cikgu mana boleh beli kedai...rumah boleh lah.!" Belum habis cakap mak saya dah tutup telefon. Nasib baik handfon, kalau fon biasa, sah sah dah mak hempas. Redho je lah. Bila berkongsi adik beradik cerita...sebenarnya bukan saya saja yang mengalami nasib macam ni...hehe

Yang keluarga bekas suami saya tak tahu, dia juga memburukkan keluarganya pada saya. BEZANYA....saya tak pernah menyampai pun pada orang yang berkenaan. Dia bercerita juga pasal mak dia ni isteri nombor dua ayah dia, pasal ayah dia dan ahli keluarga dia yang panas baran dan kolot. Pasal mak dia tak puas hati dengan mak saudara dia berkaitan penjagaan ibu mereka yang sakit, pasal abang dan adik perempuan dia yang malas solat. Bila saya kata,' pandailah awak tu, saya tengok diaorang solat je." Dia jawab," saya tahu lah family saya". Pasal seorang mak saudaranya yang dipanggil mak Bi yang tidak disukai kerana sikapnya. Macam2. Saya pulak tak ada lah menganggap yang dia memburukkan keluarga dia. Biasalah manusia ni bukannya sempurna pun. Yang dikatakan ' MEMBURUKKAN' tu lebih kepada cerita yang tidak benar.

Saya pun tak faham macam mana saya boleh memaafkan dan hidup selama hampir 9 tahun dengan manusia macam ni, yang mengkhianati hubungan suami isteri.Yang memburukkan saya pada keluarga saya sendiri dan menyampaikan apa yang saya rahsiakan untuk melaga2kan kami.

Mak saya pulak....cepat sangat percaya cakap bekas menantu. Yang mak saya tak sedar....perkara seperti  ini merugikan dirinya sendiri sebab saya penyumbang kepada keluarga. Bila mak sound saya, RM300 yang saya bagi kepada mak , saya hentikan . Saya nak  mak sedar bukan menantu mak yang bagi duit kat mak. Satu sen pun dia tak pernah bagi. Sampai hari ni saya dah tak bagi pada mak,sebaliknya saya bagi pada ayah RM500-RM1000 sebulan. Mengikut kadar kemampuan dan untung bisnes saya. Harapan saya ayah akan berkongsi dengan mak. Mak kata saya ni kedekut...! kedekut lagi ke bagi RM500 sebulan. Kalau pergi mana saya sponsor. Kalau nak beli ubat saya bayar, masuk hospital swasta , bila abang sulung telefon saja,saya dah masuk duit.Saya ni orang paling tidak berkira....berlebih saja duit, hanya ibu bapa yang saya ingat.

Tapi saya jugak sangat terhutang budi pada mak....di saat cemas anak sakit atau masuk wad...maklah penyelamatnya....Sebab itu biar macam mana pahit dan kejam kata2 mak , saya masih menghormati dan menyayanginya.Hati mak saya sangat baik. Dia tak gamak buat pada orang lain. Kalau anak sendiri tak ape sebab dia tahu anak2 sendiri akan sentiasa menyayanginya.


Mak cakap, bekas suami saya kata dia simpan semua sms.Saya kata kat mak saya, "Kenapa mak tak suruh saja dia print semua dan hantar kat Mak. Setakat cakap saja semua orang boleh buat." Sekurang2nya dia pun boleh sedar pada bulan Jun 2010, dia masih hantar message menggatal.Ingat tak dalam entri saya sebelum ni, dia hantar sms, "Tahniah masih cun lagi". "Gambar ni nak tunjuk kat Daniel ke ayah Daniel? Boleh tak malam ni saya tidur dengan gambar ini."


Sekarang, walaupun dia sudah lupa ingatan tapi semua message itu tersimpan di dalam telefon saya dan juga dia....so, cetaklah . What are you waiting for? Biar mak saya baca dan tengok sapa yang paling banyak hantar message.

Bila saya telefon mak ex saya untuk nasihatkan anaknya jangan ganggu mak saya dan saya....serta memaklumkan tentang Daniel yang masuk wad kerana kecuaian  ayah dan ibu tirinya...mak dia terus letak telefon.

Saya cakap pada mak....mak orang buat pada anak mak macam ni, mak masih layan anak orang dengan baik. Saya ni sikit punya baik pada keluarga ex sebelum mak dia jadi punca....pun di layan macam tu. Bekas menantu mak ni...apa pun tak pernah menyumbang tapi mak masih layan lagi.

Lepas dari tu , mak tak layan lagi. Tapi mak kata, pening bekas saya ni asyik message mak. Saya kata," tu lah, dulu dia cakap saya yang kerap message dia, sekarang mak rasa sendiri...tengoklah   siapa yang dok message tak berhenti. "


Barang saya masih banyak di rumah bekas suami....mak cakap mak nak pura2 berbaik dengan ex dan dapatkan semua barang tu. Memang saya sangat sayangkan barang2 saya....lampu siling yang cantik, almari solid wood, water filter,heater, aircond sebiji.....meja study nostalgic saya sejak puluhan tahun, dua tv yang masih ok boleh buat anak main game PS2. Memang nostalgik bila fikirkan barang yang saya beli ketika zaman bujang lagi.......Ex kata saya tak keluar satu sen pun padahal apa yang ada di sekeliling dia termasuk tiles, cat, wallpaper semuanya dari duit saya.   Malas nak ungkit. Biarlah dia hidup dengan angan dia. Dia cuba memadam semua sejarah silam keburukan dia dengan menafikan hakikat sebuah kebenaran.Dia tak mahu perkara itu disebut2 seolah2 dia baru lahir suci bersih, tak ada silap dan jahat langsung. Allah itu Maha Mengetahui, Maha berkuasa...Itu juga dia lupa.Allah tak pernah lupa dan keangkuhan dia pasti ada 'balasan' nya.


Thursday, June 16, 2011

Harapnya ini yang terakhir.

Bekas suami dan keluarganya memang suka membelitkan fakta.

1) Saya minta dia jelaskan bayaran kereta saya yang dipakainya segera kerana saya perlu tukar kereta. Dia kata saya sengaja cari pasal kerana dengki dia kahwin lain...
Dengki? Untuk seorang lelaki yang telah menumbuk saya?

Sebenarnya saya memang sudah lama minta dia jelaskan tapi dia keep on cakap tak ada duit.Saya bercadang menjelaskan sendiri bayaran itu sekiranya dia enggan.Lepas tu dia kenalah bayar pada saya pulak.Saya juga minta dia tukar nama kalau dia hendak pakai kereta tu lama.Bayangkan kereta kita orang lain pakai, dah tu potong gaji kita.Kereta dia pun sama juga cuma kereta saya lebih mahal dan kereta dia tu saya mampu bayar bagi habis.

2) Mak dia marahkan saya tulis dalam blog walaupun katanya ,"Walaupun betul sekalipun cerita kau....,tak patut cerita."  Akhirnya .....ada juga dari pihaknya yang mengaku semuanya betul.

3) Dia cakap saya fitnah isteri dia.....
Hah? Anak yang cakap, saya pulak yang fitnah.
Anak pandai buat fitnah ke?
Saya hanya ingin 'protect' anak saya.

4) Dia kata dia nak naik mahkamah untuk pastikan anak2 dapat bermalam berminggu bersama dia.
Gila kah dia....saya baru cakap, 'saya tak nak anak2 di kuli kan ibu tiri? Tak sedar ke awak tu sendiri di kuli kan isteri.

Mula2 saya ingat kalau dia naik mahkamah saya nak fight, tapi lepas tu saya cakap kat dia kalau dia nak sangat anak2 bermalam, dia tak risau ke kisah dalam kain dia (rumahtangga dia)....disampaikan anak2. Kalau yang elok tu...ok lah. Yang tak elok? Tak malu ke kat saya? Lu fikirlah sendiri.

Dia kata dia simpan semua sms? Apa dia ingat saya tak simpan ke? Kelakar sangat untuk kata saya dengki dan busuk hati.  Itu bukan sikap saya. Dulu, dia selalu cakap....orang tu orang ni cuba kenalkan dia dengan si Polan si Polan tapi dia tak mahu..Rupa2nya dia tipu saya....kawan satu sekolah lama cakap....cikgu2 perempuan ni yang tak nak kat dia.Sebab kesian  cikgu2 perempuan tak nak kat dia, dia orang suruh saya pulak kawin ngan dia.


Saya noticed ,  pada waktu isteri dia tak ada di rumah antara jam 11 pagi-11 malam, dia pun mulalah sms saya........saya terpaksa tukar nombor nampaknya.

Dia ungkit pasal saya berkepit dengan boyfriend. Boyfriend mana tu?  katanya sebab tu dia dah lama merisik cari perempuan untuk dibuat isteri setelah saya selalu berkepit dengan boyfriend.. Berapa ramai dia merisik saya tak tahu le...Anyway saya tak berkepit dengan siapa pun sebab saya jauh di Kedah dan dengan anak2 tiga orang, nak berkepit masa bila ye?

Nak kawin tu kawin je lah....tak payah bagi alasan memburukkan saya. Saya cakap kat dia 'elok lah awak kawin...kalau tunggu saya takut dunia kiamat pulak.'

OK LAH.....SUDAH SUDAH LAH....SAYA NAK TUKAR NOMBOR MINGGU NI. BIAR AMAN DUNIA SAYA. 

Sunday, June 12, 2011

KISAH SI AYAH DAN SI IBU TIRI

Hati saya panas bila memikirkan perangai si ibu tiri baru anak-anak saya dan si dangkal akal Ayahnya.

Beberapa minggu sebelum cuti sekolah, saya sengaja merancang percutian bersama rakan-rakan, demi memberi peluang anak-anak menghabiskan cuti bersama ayah mereka. Adalah sukar untuk saya hidup di rumah sendirian tanpa anak-anak. Rindu seorang ibu sukar untuk di tafsir dengan kata-kata. 

Kalau dulu, ada saja akal ayah mereka membuat cerita kononnya saya tidak membenarkan anak-anak bertemunya. Kali ini, saya pula seperti meminta-minta untuk dia menjaga anak-anak walaupun setelah hampir 5 bulan sejak kali terakhir mereka bertemu ayah mereka. Dia memberi alasan ada kerja dan tidak boleh menjaga anak-anak. Setelah di minta, katanya dia akan cuba mengambil mereka pada minggu pertama atau kedua cuti. Setelah sepakat baru saya merancang percutian saya.Tidak seperti selalunya, dia sudah jarang-jarang menghubungi anak-anak.

Tengahari 28 hb Mei, dia datang mengambil anak2. Seperti selalu, saya memang sangat bimbang setiap kali mereka bertolak ke Kuala Lumpur. Ayah mereka bukan pemandu yang cekap, selalu juga  kereta dia terlibat dalam kemalangan kecil. Setiap kali dalam perjalanan mereka, saya iringi anak2 saya dengan doa yang tidak putus semoga mereka selamat sampai.

Sebaik anak2 berada bersama ayah mereka, seperti biasa  saya akan kerap menghubungi mereka. Kadang-kadang berkali-kali, tak kira lah ikut berapa banyak rindu saya pada mereka. Paling saya rindui, sudah tentu Daniel , anak saya paling bongsu.

Ketika berbual dengan ayahnya.....tiba-tiba suara ayahnya berubah, "kakak dan adik ni PEMALAS." Saya terkedu...heran sebentar.Sebabnya kerana selama kehidupan saya bersama bekas suami, dia tidak pernah mengeluarkan perkataan sebegitu untuk merujuk anak-anak.Perkataan 'malas' dan 'pemalas' itu adalah dua perkataan yang berbeza.

Saya menyoal semula, " Malas macam mana tu?".

Jawabnya, "Malas buat kerja, malas kemas katil, malas angkat baju, malas segalanya! Awak tak ajar mereka ke?"

Saya jawab semula, " Biasalah tu...budak-budak. Kalau kita suruh hari ni, esok lusa mesti di suruh lagi. Mana larat cakap.Bila dah cakap, anak-anak tak buat. Saya buatlah!"

........Anak2 saya masih kecil.Saya pernah melihat Arianna yang belum pun 8 tahun terkial-kial melipat selimut yang jauh lebih besar dari dia hanya kerana saya menyuruhnya berkemas. Sebagai ibu ,sampai kah hati kita ? Saya tahu tanggungjawab saya. Tidak ada sebab untuk saya merungut dengan semua kerja yang Allah amanahkan kepada saya. Memang sifat saya tidak suka merungut dengan setiap kerja yang saya buat terutama berkaitan kebersihan rumah dan tanggungjawab saya sebagai ibu atau isteri dulu.

Balas ayahnya lagi, " Awak kena ajar dia orang! Diaorang pun dah tak minta maaf bila buat salah. Awak kena ajar.Kakak pulak asyik buat perangai, sama dengan Arianna."

Pelik ! sejak bila dia belajar bercakap begitu. Selalunya bila saya complain pasal anak-anak. Dia langsung tak mahu dengar. Biasa lah budak-budak, jawabnya. Lain benar bunyinya kali ini....saya sedang membaca situasi ketika itu.

Jawab saya, " Di sini anak2 tidak ada masalah, kalau salah saya suruh anak-anak cakap 'sorry'. Setahu saya, yang mula didik anak-anak bercakap tentang sorry , thank you, please ...adalah saya. Yang awak pulak nak ajar saya pulak kenapa?"

TERDIAM DIA.

# untuk pengetahuan...saya guru Bahasa Inggeris. Anak-anak... saya didik bertutur Bahasa  Inggeris di rumah, menonton Barney. Belajar tentang magic words...please, thank you, Sorry.
#Anak yang buat salah....kena grounded (tak kiralah macam mana pun).
#Kalau anak buat baik....kita puji.
#Dulu saya suka timbang tangan anak-anak. Saya tipu anak-anak kata timbangan mereka berat sebab ada buat salah dan minta mereka ingat balik ada tak salah yang mereka pernah buat. Kalau mereka nak lebih ringan, mereka kena tingkatkan kebaikan. Bila saya timbang pada masa lain, saya katakan tangan mereka dah ringan sikit dan tanya pula kebaikan mereka pada hari itu dan minta mereka buat paling minima lima kebaikan dalam satu hari.
#Pernah juga , saya bagi potongan merit untuk kesalahan mereka. Siapa yang berjaya kekalkan merit, saya beri ganjaran.
#Saya ajar anak peluk dan cium sebelum tidur. Cakap Good Nite Mummy dan Assalamualaikum. Dulu saya selalu bacakan cerita untuk mereka dan nyanyikan lagu sebelum tidur. 
#Saya ajar anak-anak cakap I LOVE YOU. Saya ajar ayah mereka cakap I LOVE YOU pada anak-anak . Saya katakan pada ayah mereka, kalau awak tidak peluk dan cium anak-anak sekarang. Bila awak tua, anak-anak akan malu memeluk dan mencium awak.
Semua tu atas didikan saya. Ayah diaorang ni BI pun tak reti cakap. Harapkan saya yang ajar baru pandai sikit.

HARI INI...DIA NAK AJAR SAYA DAN KATA ITU BERKAT DIDIKAN DIA PULAK.

DIA GURU BM PUN ANAK SAYA ASYIK GAGAL BM. BAHASA INGGERIS OF COURSE ANAK-ANAK AGAK CEMERLANG.

sambung cerita.......

Ketika dia menghantar anak pulang, baru saya tahu dia sudah berkahwin lain.

Of course....that is not the case.

Bila saya kaitkan perubahan sikap bekas suami  bersama cerita dari anak-anak.... baru saya lihat kesinambungannya.

Anak2 beritahu....mereka sangat letih buat kerja. Saya tanya , "kerja apa?" Hari-hari kemas katil, lipat selimut, gantung tuala , angkat baju. Setiap hari mummy. Tak boleh tak buat. Kitaorang takut ayah marah ."

Saya tanya, " sapa yang suruh? Ayah ke?".
Jawab anak-anak, " bukan! ibu! Bukan kami saja kena buat keja, ayah pun.Ayah kemas, mop rumah, seterika baju ibu. Ibu pemalas....jarang buat kerja.Ibu masak pagi je, lepas tu ayah hantar kitaorang makan di rumah 'puan' (rumah neneknya) dari tengahari sampai malam. Pukul 10.30 atau 11 malam ayah akan bawa kitaorang pergi ambik ibu balik kerja. Ibu kerja dari pukul 11 pagi sampai 11 malam. Adik dengan kakak letih betul."

Wah.....banyak cantik muka dia. Baru kawin dengan ex saya, dia pulak memerintah anak-anak saya. Dia nak mengkulikan suami dia....itu padan dengan muka bekas suami saya. Dengan anak-anak....memang saya hangin! Dia pandai cakap kata dia suruh sebab nak bagi anak2 rajin. Habis .....dia buat ape? Kalau saya di tempat dia sebagai ibu tiri...saya akan kata, " biar mummy yang buat...itu kerja mummy". Kalau anak dah tingkatan lainlah cerita. 

Kalau ada ibu-ibu yang membaca kisah saya.....kalau anak2 tak buat seperti yang kita suruh, adakah kita marah ? Saya tidak pernah marah anak-anak pada kerja rumah yang sepatutnya menjadi tanggungjawab saya. Saya hanya akan marah mereka pada kerja rumah mereka yang menjadi tanggungjawab mereka saja. Contoh kalau tak buat kerja sekolah, asyik tengok TV, tak solat, buat benda yang merbahaya di rumah seperti menjenguk ke dalam bekas air panas . Itu memang saya marah habis! TETAPI.......... kenapa mesti marah anak saya dan mencucuk ayah mereka untuk memanggil anak-anaknya pemalas. Siapa yang pemalas sebenarnya.

Lagi satu yang saya marah......

Bekas suami meninggi suara bertanya saya, 'anak-anak tidur pukul berapa? Awak kena ajar anak-anak tidur awal.Kat sini anak-anak tidur awal."

Geram betul...orang tua ni tipu saya, rupa-rupanya tiap-tiap lewat malam dia usung anak-anak saya ambik bini dia. Saya tahu dia takkan berani tinggalkan anak2 saya di rumah setelah saya 'sound' dia dulu sebab tinggalkan anak2 saya di rumah sendirian. Firasat saya mengatakan isteri dia ada mencadangkan anak2 ditinggalkan aje sementara suami dia pergi ambik dia tetapi bekas suami tolak.


Lagi satu saya nak marah..

Anak-anak beritahu ibu tiri mereka mencium mulut ayahnya di depan mereka. "eeeee gross," kata mereka.

Apa bodohkah mereka ini... tak boleh kah cium kat dalam bilik? Memang saya didik suami  dulu cium mulut ketika keluar bekerja....bukan style salam- salam cium tangan.Nak buat macam mana itu cara saya dan saya galakkan semua lakukan pada suami masing2 untuk meningkatkan kasih sayang TAPI cara saya adalah secara bersembunyi. Kalau ada anak2 ternampak pun kerana kami ibu dan bapa mereka. Yang perempuan ni... mak tiri. So, gunalah otak sikit. Yang ayahnya pun  satu hal......Saya percaya bekas suami cuba menjadikan isterinya seperti saya tapi cara nya tidak betul.

PAYAH BILA ADA DUA ORANG YANG KURANG CERDIKSEBAGAI SEPASANG SUAMI ISTERI DAN SI SUAMI JAUH LEBIH TIDAK CERDIK DARI ISTERI

Lagi satu saya nak marah...
Anak-anak saya memang kurang sihat sebelum bertemu ayah mereka. Dua orang sudah saya bawa ke klinik. Arianna baru menunjukkan ciri-ciri kurang sihat. Dia ada asthma dan eczhema. Menurut anak-anak saya, Arianna sudah berkali2 meminta ayahnya bawa ke klinik tetapi ayahnya enggan.Katanya cukup setakat ke farmasi. Saya tidak pernah menolak sekiranya anak2 merasakan mereka kurang sihat dan perlu berjumpa doktor. Mereka lebih tahu diri mereka. Saya memang tahu sikap bekas suami . Dia takut keluar duit, itu saya tahu.Yang saya nak marah dia pergi honeymoon ke sini sana ...banyak pulak duit. Lain kali saya akan bertegas dengan si Bodoh ni.

Saya sedang berkira-kira untuk menghalang bekas suami membawa anak2 bermalam di rumahnya.   Ini kerana...saya kira mereka tidak pandai mendidik anak2. Setakat ikut cara saya dan tak tahu nak fikirkan cara sendiri nak buat apa.Bekas suami bercadang mengambil seorang anak saya untuk dijaganya kerana dia perlukan duit. Dulu memang saya cadang nak pinjamkan Sarah supaya dia berubah. Tapi Sarah memang sudah ok...tiada keperluan lagi. Selepas ini anak2 tak boleh tinggal dengan mak tiri  lagi.Mulai hari ini saya takkan ke luar negara tanpa anak2. Itu janji saya demi memastikan keselamatan anak2 saya.


Takziah kepada keduanya.Mula saya ingat perempuan ini malang dapat suami baran dan kaki pukul . Rupa-rupanya....bekas suami pun semalang dia. ALLAH ITU MAHA KAYA.

P/S bekas suami repot kat mak saya tanpa memberitahu sebab saya hubungi dia. Dia tutup telefon  dan tak mahu bincang tentang apa2 pun berkaitan anak2. Dulu dia kata," saya tahu saya seorang suami yang teruk tetapi saya bapa yang baik!" Sekarang...biar saya tukar statement itu. DIA BUKAN SETAKAT SUAMI YANG TERUK DULU TETAPI KINI DIA JUGAK BAPA YANG TERUK.

Saturday, June 11, 2011

PERMATA HATI YANG SANGAT SAYA KASIHI

Menatap wajah anak2 yang masih kecil, membuat hati menjadi sayu. Kenapa mereka perlu lahir dari sebuah perkahwinan yaang tidak bahagia. Kenapa mereka mempunyai ayah yang tidak bertanggungjawab kepada keluarganya? kenapa mereka mempunyai ayah yang menganggap ibu bapa dan adik beradik adalah keluarganya, melayan mummy mereka seperti kuli, tidak menghargai mummy mereka, membuat mummy mereka begitu tertekan dengan sikap panas barannya, memukul mummy nya, memburukkan mummy mereka dan HARI INI....sudah mula melupakan mereka kerana telah mempunyai seorang isteri baru. Tidak pernah sekali dia mengambil berat tentang anak2. Berbulan2 tidak bertemu anak2 pun dia tidak kisah. Hendak di suruh jaga anak pun , mummy perlu meminta, itu pun ada saja alasannya. Anak minta dihantar ke klinik pun ditolaknya.Dulu bukan main menuduh saya cuba menjauhkan dia dari anak2.

Saya sangat sedih bila mengenangkan nasib anak2.Silap saya memilih suami....akhirnya anak menjadi mangsa.Ayah mereka pula bersenang lenang dengan isteri baru. Tidak bolehkah dia menunggu saya berkahwin dulu....demi anak2. Kalau dia ayah yang bertanggungjawab, pasti dia tunggu waktu itu...sehingga anak2 ada seorang pelindung. Nampaknya....dia tak pernah berubah. Hanya dirinya yang dipentingkan. Memang saya juga ingin memberi seorang bapa kepada anak2. Bukan setakat menjadi bapa, tetapi juga menjadi pelindung kami anak beranak. Tidak boleh lah dia menunggu sehingga anak2 betul2 'selamat'? Guess........dia tak pernah peduli .Memang sejak dulu dia pendek akal.





10 hari anak2 berada bersama ayah dan ibu tiri mereka.....rindu saya pada anak2 sukar untuk di tafsir. Malam ini saya berjaga hanya untuk menatap wajah anak2 terutamanya si kecil Daniel. Saya tanya Daniel, "Do you miss mummy sayang." "Yes, Daniel miss mummy." jawabnya langsung dia merangkul erat tubuh saya. Saya peluk daniel dan kakaknya. Kami bersolat bersama-sama dan saling berpelukan. INI LAH HARTA MUMMY PALING BERHARGA.

HARI YANG DI NANTI- bekas suami dah kawin lagi

Tuhan itu Maha Kaya.....seorang lelaki yang sentiasa memburukkan bekas isteri mengatakan saya curang, saya cerai hanya kerana nak enjoy , seorang lelaki yang telah menumbuk isteri dengan alasan islam membenarkan seorang suami menumbuk isteri walau tanpa sebab, seorang lelaki yang gila talak setengah mati dan kononnya berjanji untuk  menjaga kebajikan bekas isteri seperti Chef Wan, kononnya takkan kawin lagi......kononnya akan membayar hutang kereta saya sampai habis.......baru2 ni mengejutkan saya dengan berkahwin lain....mendahului saya. What a shocked.....terus terang saya dah agak sebab bab menipu dia ni memang juara. Saya lega...at the same time sedih melihat wajah anak2 saya. Memang saya banyak berfikir sebelum ni, terlalu kesian kan anak2 dan kdg2 terfikir , adakah saya perlu berkorban menerima dia semula demi melihat anak2 bahagia mendapat keluarga yang sempurna. Saya memang tidak sanggup melalui episod luka kehidupan dengan insan ini. Memang sangat susah. Memang hati saya pedih melihat anak2. Kalaulah saya berkahwin dengan lelaki yang baik, tidak mungkin ini semua terjadi.Sekurang-kurangnya saya berfikir...walaupun saya tidak sanggup.Dia.....memang sudah lama mengabaikan anak2 kononnya sibuk dengan tugasan itu ini. Rupanya berkahwin lain.

Saya tidak kisah dia berkawin dengan siapa sebabnya.....hanya perempuan malang saja yang menjadi isteri dia. Saya percaya dia menjual kisah saya curang kepada perempuan ini. Patutlah cuti lepas dia mengelak untuk menjaga anak pada mulanya, rupanya sebab nak kawin. Selepas itu , dia beritahu anak2 tidur awal setiap malam. Dari cerita anak2 setiap pukul 10.30 atau 11 malam, ayah mereka perlu mengambil isterinya ini pulang dari kerja  dan anak2 saya yang sedang tidur pun di usungnya.Isterinya ini bekerja dari pukul 11 pagi sampai 11 malam. Isterinya ini kemas rumah sekali sekala, selebihnya ayah mereka yang buat. ( dulu saya kemas dan mop rumah setiap hari )Yang paling saya sakit hati....ketika anak saya Arianna berkali2 meminta untuk ayahnya bawa ke klinik, ayahnya kata tak payah pergi klinik.Setakat beli ubat di farmasi. Memanglah dia ni tak berubah tak bertanggungjawab langsung.

Saya bersyukur dia kawin lebih awal dari saya sebab kalau saya kawin awal dari dia, dia kata dia nak rebut anak di mahkamah. So Thank You Allah....Saya tahu dia pernah menjadi suami yang teruk kepada saya, dia tetap akan menjadi suami yang teruk atau dia akan dapat isteri yang teruk. Dulu...dia marah sangat saya mengajar sebelah pagi kerana tak boleh jadi kuli dia , sekarang dia kena jadi kuli isteri baru sebab isteri baru  kerja dari pukul 11 pagi sampai malam.Satu yang baik tentang dia....dia sembahyang tak tinggal tapi tengking isteri, halau isteri, tumbuk isteri.....adalah diri dia.

Saya tak tahu bila saya akan kahwin semula sebab anak2 adalah priority  tapi seingat saya setiap kali saya terima lamaran, saya tidak pernah berselindung dari dia. Kalau saya kawin pun , of course saya akan jemput dia. Kenapa dia tak jemput saya dan kawan-kawan lain...kena tangkap basah ke? Wallahua'laam.

Tuesday, June 7, 2011

BELANJA DI JAKARTA.......AGAIN

Sebelum cuti sekolah lagi....beberapa rakan baik meminta saya merancang percutian.Saya pula tidak mempunyai banyak masa untuk memikirkannya. Nak survey tiket, nak survey tempat . Banyak kerja jugak tu nak dibuat. Di sekolah pulak perancangan sambutan Hari Guru, Persaraan Mr Ooi (PK1) dan kak Robthoh juga perlu di ambil tahu. Maklum saja saya setiausaha kelab Guru.

Sedang saya sibuk dengan urusan kerja..Kak Yan dan.Kak Robthoh yang akan bersara awal (Baru umur 52 dah tak tahan mengajar kat SMTI) bersuara, "T, cuti ni kita nak pegi mana ni. Cepatlah...boringlah kalau tak kemana". Saya tanya balik mereka, "Ok lah ..nak pegi mana, cakap aje.Pegi dekat2 je lah. Tie banyak kerja cuti ni." Saya cadangkan ke Sabah. kak Yan tidak setuju sebab dia dah pernah tinggal di sana. Brunei? Boringlah kat sana..bukan ada apa.", balas saya macamlah saya pernah ke sana.

Saya capai notebook, buka web Airasia dan kemudian MAS. Saya semak harga tambang dan tambang ke Jakarta dengan MAS agak murah...pergi balik hanya RM514. Kami sepakat ke Jakarta. Saya guna kad kredit dan selesai booking tiket. Malamnya saya semak harga hotel melalui Agoda dan buat booking IBIS HOTEL di Mangga Dua selama 4 malam. Selesai! Beberapa hari sebelum bertolak, saya buat panggilan ke hotel semak sama ada nama saya ada dalam tempahan bilik, langsung bertanya harga tambang teksi dari lapangan terbang ke hotel.

Saya baru pulang dari Kota Bharu dalam keadaan kulit terbakar kerana memandu berjam2 ke Kelantan dari Pulau Pinang. Pulang saja dari KB , saya berkemas untuk trip ke  Jakarta keesokannya. Pagi 1 June 2011, Saya ambik Kak Yan dan kak Robthoh di rumah dan kami bertolak ke KL. Sampai di KL, saya pergi potong rambut dan ke klinik untuk ambil ubatan yang patut. Kemudian kami langsung ke KLIA. Seseorang sudah sedia menunggu untuk mengambil kereta saya.

Kami bertolak jam 9.50 malam dan sampai ke Jakarta waktu Indonesia  10.50 malam (2 jam perjalanan). Saya survey taksi...Ada yang letak sampai 200 k Rupiah . Harga tambang sepatutnya kurang dari 120k. Memandangkan hari sudah lewat malam dan taksi tak mahu pakai meter, kami setuju naik Avanza persendirian dengan  bayaran 120k. Malam tu kami tidur dengan lenanya.

Pagi 2 Jun, kami menaiki taksi ke Tanah Abang....belanja, belanja dan belanja. Tambang ke Tanah Abang dari Mangga Dua hanya 26k .

Pulang dari Tanah Abang, jalan pulang mancet (jam) bangat. Ngak ada taksi yang menggunakan meter waktu2 begitu. Pilhan akhir...kami naik bajaj (motosikal roda tiga) dengan tambang yang diminta 30k. Pantas saya jawab, "Naik taksi juga hanya 25 ribu." Akhirnya kami naik bajaj dengan tambang 25 ribu dalam panas membakar dan debu serta asap kenderaan.

3 Jun....kami tak puas berbelanja di Tanah Abang. Pergi semula dan bercadang pulang lebih awal untuk mengelak kesesakan lalu lintas. Rupa2nya kawasan Tanah Abang 'mancet' sepanjang masa. Sekali lagi kami naik bajaj pulang dengan tambang yang lebih mahal 30k. No choice.
4 Jun , kami ke Mangga Dua ...hanya jalan kaki dan kemudiannya ke Grand Indonesia.Bila bershopping memang kita boleh jadi rambang mata . Bercadang untuk ke Pondok Indah tapi batalkan kerana jauh.

5 Jun,kami sudah kembali ke tanahair dan tambang menggunakan meter dari hotel cuma 65k.Sebaik pesawat mendarat, sudah ada yang menunggu dengan kereta saya dan kami langsung  balik ke SP.

MISI BERSHOPPING 'SHOP TILL YOU DROP' TERCAPAI ! MISSION ACCOMPLISHED

Capek (letih) lepas berbelanja sakan.

Pemandangan dari dalam bajaj yang di naiki

Ini dalam hotel....ada SPA.

Lambang kerajaan majapahit

makanan sunda. Akhirnya impian Kak Yan untuk merasa makanan sunda tercapai. kami makan kat foodcourt je.

Me and kak Yan menanti makanan di foodcourt Mangga Dua.

Bagi yang ingin ke Jakarta secara backpackers....hope this will help.Tak payah pakai pakej...membazir je.