Thursday, September 16, 2010

Pembunuhan Datuk Sosilawaty.

Beberapa minggu sebelum kehilangan Datuk Sosilawaty, saya dan Adah banyak bercerita tentang beliau. Sosilawaty adalah bekas isteri kedua Buhari, sepupu Adah dan hubungan mereka sekeluarga agak rapat. Adah banyak bercerita tentang kegigihan 'Wati' (panggilan mereka)  membina empayar NV. Banyak jugak cerita yang dikongsi bersama saya termasuk hal peribadi..........bab ni biar saya saja yang tahu .


Apa yang boleh saya simpulkan , Allahyarhamah Datuk Sosilawaty bukan sebarangan orang. Dia tidak mudah di tipu terutama hal-hal berkaitan dengan wang. Dia juga bukan mudah dikasari. Dari cerita yang saya dapat, bekas suaminya pernah dimasukkan di hospital, gara-gara dibaling dengan penyendal kasut.Kisah arwah dan bekas madunya pun hebat jugak. Yang jelas arwah bukan calang-calang orang. Atas sebab itu dia boleh berjaya.

Berita tentang kehilangan dan pembunuhan Datuk Sosilawaty ni memang amat mengejutkan. Lantas ingatan saya  kembali kepada kisah pembunuhan ngeri yang lain seperti Nurin Jazlin.

Memikirkan cara mereka dibunuh....memang rasa cam nak bakar je pembunuhnya. Mereka yang membunuh pastinya sangat kejam dan tidak ada sifat manusia di dalam diri mereka. Saya pasti arwah berjuang untuk hidup sebelum kematiannya kerana itulah sifat dirinya yang nyata....seorang pejuang yang takkan menyerah kalah sebelum bertarung habis-habisan.Cuma satu perkara saja bermain di fikiran saya iaitu tentang bekas suaminya yang seorang lagi. Agaknya apakah perasaannya hari ini.....


LEGA ? kerana tidak perlu membayar saman juta-juta 

ATAU


SEDIH? kerana tidak melayan arwah dengan baik. Kalaulah dia sabar sedikit saja lagi dan melayan arwah dengan baik, pasti banyak yang boleh diwarisi berbanding wang lebih kurang RM500 ribu yang cuba di 'curi' (berdasarkan fakta di suratkhabar)


Saya tidak boleh memikirkan apa lagi perasaan yang dirasakannya setelah teringat kata2nya pada arwah bahawa dia  tidak pernah menyintai Sosilawaty.


KESIMPULANNYA.....INGATLAH
ORANG TAMAK SELALU NYA RUGI.