Wednesday, March 17, 2010

Kisah zaman kanak-kanak

Percaya atau tidak.....saya dirisik ketika usia saya baru mencecah 12 tahun.Masih mentah untuk mengenali erti sebuah cinta apatah lagi mendirikan rumah tangga hahaha...tapi kisah ini cukup membuat saya tension kerana sering menjadi usikan kakak dan abang-abang saya.

Tingkatan tiga....saya  baru balik dari asrama dan emak memberitahu Abang K yang pernah menyewa bilik di rumah mak ingin sangat berjumpa saya .Dia ingin ke asrama tapi emak melarang kerana asrama itu asrama perempuan. Pantas saya menjawab, " Nak jumpa buat ape?" . Mulut kakak rupanya pantas membuka cerita tentang Abang K yang sudah tiga tahun menanti saya menjadi dewasa. Dari cerita nenek dan emak, ketika saya di dalam darjah enam, abang K membuka mulut untuk 'book' saya sebagai isterinya. Mak mencadangkan kakak saya saja kerana saya masih kecil lagi ketika itu. Tetapi dia berkeras akan menunggu saya dewasa.Mengikut kata nenek saya...sebenarnya nenek lebih berkenan abang Baktiar dari abang K...ade-ade aje.

Entah apa istimewanya saya kepada dia. Seingat saya , saya seperti kanak2 lain...bermain tidak berhenti, sampai saja di rumah, beg entah kemana...saya sudah di halaman bermain bersama kawan yang kebanyakannya lelaki..Abang K tinggal bersama kami dari usia saya 10 tahun tidak silap saya dan dia ketika itu masih belajar untuk menjadi seorang jurutera. 

Yang saya tahu, saya adalah seorang budak kecil yang boleh di suruh jiran ke kedai pada bila2 masa. Kalau diupah sekali pun saya akan menolak. Jiran2 dan orang-orang tua sangat senang dengan saya. Kadang-kadang saya akan duduk di tangga menyapa orang-orang tua yang lalu di depan rumah,simple saja teguran saya, " Ba.(gelaran bapa kawan saya).., nak pi mana?".... Kadang2 saya panggil nama saja, " Pak Chat..." dan akan di jawab oleh datuk2 ini...'Ye..."...."Nak pi mana?". Hari2 macam tulah....orang2 tua memang suka dengan saya. Selebihnya yang suka kat saya mamak kedai dari India yang selalu mengusik saya.

Selepas saya diterima masuk keasrama...setiap kali balik, pasti ada orang-orang tua yang datang bertanyakan saya, termasuk mohamad kedai. Siap datang ke rumah  lagi tanya..."mana yatie....dah lama tak dtg kedai."

Berbalik kisah kawin tadi....mak dah bagi warning kat saya, kalau gagal SRP...saya kena kawin..Tuhan saja yang Maha Mengetahui betapa tensionnya saya.Nasib baik saya lulus.Yeh....tak payah kawin. hahaha. Abang K masih ada dan kadang2 dia dan keluarganya ada datang ke rumah pada hari raya. Kisah lama sudah saya lupakan.



Kisah Cinta dan Saya

Kali ini saya ingin menceritakan kisah2 cinta saya yang lalu.....yang sejak dulu ingin saya bukukan...tetapi terhenti oleh kata2 dari seorang insan yang saya sayangi hingga kini. Nama insan ini Johari. Kata2nya membuatkan saya terfikir sejenak...." Tie, If I were u, i would never share our story with others...because this is OUR story.I dont want  others to know our love story..cos I would be jealous." Hingga kini saya tidak faham apa yang dimaksudkannya ...tetapi mungkin apabila kita berkongsi kisah cinta kita dengan orang lain, kisah cinta itu sudah tidak menjadi istimewa lagi....entahlah...tetapi kali ini saya ingin bercerita...biarpun mengambil masa yang lama untuk menceritakan kisah setiap seorang dari mereka...saya akan bercerita...Yang pasti istilah Cinta tak semestinya bersatu....bukan hanya dari kata2.Ianya hakikat yang harus kita terima. Seperti juga saya...biar tubuh insan yang saya cintai hanya tinggal tulang dimamah tanah....Saya akan terus menyintai insan ini hingga ke hujung nyawa saya

Susahnya Hidup Dicintai Ramai Lelaki

Seumur hidup saya...saya hanya cintakan seorang lelaki setengah mati. Cinta ini juga menyaksikan tubuh saya melayang tatkala berita sampai mengatakan insan yang saya cintai ini pergi menghadap Illahi tanpa sempat saya tatap wajahnya untuk kali terakhir . Bertahun-tahun saya meraung meratapi kematian insan ini. Hanya pusara di hujung hutan menjadi peneman saya...dari setiap minggu, beralih ke setiap bulan....dan akhirnya menjadi setiap tahun...hanya pusara itu yang saya jejaki. Hanya pohon-pohon di hutan menjadi saksi ketulusan cinta saya untuk dia.Tidak mungkin ada yang mengerti betapa lelaki ini sangat saya cintai.

Hanya setelah lapan tahun menyendiri....dicintai lelaki itu dan ini, saya menerima seorang lelaki yang mengaku menyintai saya sepenuh hati...ingin menatang saya bagai minyak yang penuh. Sungguh saya tertipu dengan perawakannya macam orang baik-baik.Dari hari pertama hingga ke akhir usia perkahwinan , airmata saya tidak pernah berhenti tumpah. Sungguh dia lupa...betapa pada hari perkahwinan sudah ada teman-teman lelaki saya yang menangis meluahkan isi hati. Alangkah baiknya jika saya menerima mereka yang menangis ini. Siapa tahu mereka boleh menjadi suami yang lebih baik untuk saya daripada dia yang sangat pandai berpura-pura. Bodoh lah siapa yang mempercayai lelaki ini.

Hari ini...cinta datang lagi. Terlalu ramai yang mengharap...terlalu ramai yang menyintai. Hati saya hanya menyintai yang telah pergi. Itu cinta sejati saya. Mereka yang hadir amat saya sayangi sebagai sahabat...namun saya tidak mampu memilih semuanya. Biar jodoh yang menentukan mana yang terbaik untuk saya. Harapan saya tidak ada yang menangis lagi di hari perkahwinan saya nanti kerana itu petanda buruk permulaan dalam kehidupan saya.


P/s Buat tiga insan yang kini jauh dari mata Percayalah pada jodoh dan ketentuan Allah. Andai ada jodoh kita, tak mungkin ada yang bisa memisahkan kita. Kita akan bahagia bersama anak2.Cuma berilah daku sedikit masa untuk membuat pilihan yang tepat kerana cinta saja tidak cukup untuk menangkis onak duri dalam sebuah kehidupan berumahtangga.