Sunday, October 31, 2010

Masyaallah..........baby jatuh ke bawah!

MASYAALLAH.......Hanya itu saja kata-kata yang mampu saya luahkan tatkala seorang ibu menjerit  hanya beberapa meter di hadapan saya. Anda bayangkan sendiri.Kalau sebelum ini anda hanya membaca berita2 bayi kecil jatuh dari tingkat yang tinggi....bayangkan jika hari ini ianya berlaku di depan mata anda. Bayangkan jika itu anak anda....masyaallah.

Pagi ini ...saya bergegas untuk ke sekolah, sebaik sampai di pintu pagar 'nursery Daniel' ...baru saya sedar nursery anak saya tutup hari ini kerana sedang melalui proses penukaran pengurusan.Setelah mendapat informasi, saya telefon sekolah memaklumkan saya sedang dalam proses memikirkan di mana hendak di letakkan anak saya hari ini. Saya hantar dua lagi anak ke sekolah dan bergegas balik semula ke rumah untuk menumpangkan Daniel di nursery yang lain. Malangnya Daniel tidak mahu. Apa yang boleh saya lakukan ialah mengambil cuti rehat yang berbaki dua hari lagi.

Kesempatan yang ada...saya gunakan untuk menyediakan makan tengahari anak2 dan tepat jam 12 tengahari saya ke Tesco Extra SP untuk membeli beberapa keperluan yang sudah habis. Di sinilah saya menjadi saksi kejadian yang tak sanggup saya lihat.

Jam sudah menunjukkan pukul 1 tengahari, saya bergegas untuk mengambil anak2 yang pulang dari sekolah sambil menyorong troli yang penuh dengan barang. Baru saja hendak melangkah ke arah escalator, tiba-tiba jeritan seorang  wanita mengejutkan saya....bayi wanita ini yang baru berusia setahun jatuh kebawah dari bangunan dua tingkat Tesco.Masyaallah....wanita cina ini memintas saya berlari untuk mengambil anaknya....saya turut bergegas mengikutinya.Wanita itu memapah anaknya. seorang lelaki India memanggil ibu yang panik ini, saya dan seorang wanita India memeriksa kanak2 ini. Tidak ada sebarang kecederaan luaran.Kanak2 ini pengsan. Saya periksa kalau-kalau ada darah yang keluar dari hidung atau telinga...tidak ada. menurut wanita India bersama lelaki tadi, kanak2 itu jatuh tersembam ke depan. Dia menangis ketika mula jatuh tapi kemudiannya pengsan. Kami meminta wanita tadi mengejarkan anaknya segera ke hospital. Sungguh saya ingin sangat membantu tapi apakan daya Daniel ada bersama saya dan anak2 saya yang lain akan keluar dari sekolah bila2 masa. Lelaki India tadi mengekori wanita  Cina ini hingga ke kereta . Bimbang betul saya dengan apa yang menimpa bayi kecil ini.


Dalam pada tragedi yang berlaku....baru saya perasan, situasi cemas itu dihadapi  dan dirasai oleh tiga bangsa yang berbeza....cina, India dan melayu. Walau ada yang tidak ambik peduli dengan kejadian yang berlaku didepan mata.....saya tetap  peduli kerana hari ini hari mereka, hari saya.....? kita tidak tahu. Hari anda?   ......siapa tahu? Belajarlah untuk bertindak pantas membantu bila kejadian buruk berlaku di depan mata.

Saya sudah biasa membantu mangsa kemalangan di jalanraya ketika zaman bujang saya. Ada yang darah penuh di muka....tapi terjerit2 takut mukanya akan jadi hodoh pun ada juga. Susah juga memandu jika dalam masa yang sama perlu menenangkan mangsa yang histeria..itu  cuma satu pengalaman yang pernah berlaku dalam kehidupan saya. Saya menolong setakat yang saya terdaya. Walaupun saya tidak pernah minta balasan, saya percaya Allah sentiasa ada untuk menghantar 'guardian angel' membantu saya setiap kali saya ditimpa masalah. Semoga anda yang membaca mendidik diri untuk membantu mereka yang memerlukan pada bila2 masa.

Tuesday, October 26, 2010

MENJEJAK KASIH

Terlalu banyak kenangan indah yang tercipta sejak dua tiga minggu yang lepas.Namun kekangan masa menghalang saya dari berkongsi kebahagiaan yang dirasa di blog ini. Dari pertemuan dengan rakan sepersekolahan Suraiya Mustafa,Rosaiza,Satirah dan Shifah...sehinggalah pertemuan bersejarah dengan ummi.Tak byk yang dapat saya ceritakan....mungkin gambar-gambar di bawah akan bercerita dengan sendiri....yang betulnya saya  agak malas nak menulis.

Saya, ummi dan anak2

Makan pagi dan tengahari di rumah Shifah (tudung putih)

Saya bersama Daniel, Rose dan Tirah ( duduk di bawah)

Thursday, October 7, 2010

Sambutan Hari Lahir Arianna

Arianna genap 7 tahun pada hari ini. Saya ingin meraikan hari ini di sekolahnya bersama guru-guru dan rakan2nya. Beberapa hari sebelum itu saya sudah keluar berbelanja untuk buah tangan rakan2nya. Pagi tadi saya ke sekolahnya untuk menempah makanan dan juga mengambil kek yang ditempah sejak semalam. Lega rasanya bila Pengetua dan PK1 memberi kebenaran saya keluar. Sambutan dibuat sederhana dengan harapan anak saya akan merasa gembira disebalik kekurangan di dalam kehidupannya.HAPPY BIRTHDAY TO YOU ANAKKU SAYANG 'NUR ARIANNA SOFEA'.Mummy doakan anak mummy bahagia dan berjaya di dalam kehidupan.









Tuesday, October 5, 2010

ORANG ARAB MESIR YANG TIDAK PERNAH LUPAKAN JASA


Sudah lama saya cuba menjejak insan ini. Sejak sekian lama, hanya kenangan bersamanya yang bermain di ingatan saya. Sejak tinggal di SP, segala2nya kelihatan begitu jelas pada saya.Insan yang saya rindui hampir berada di depan mata.

Dialah ummi saya. Seorang wanita warga mesir yang berkahwin dengan Ustaz saya, ustaz Ismail. Memandang Ustaz menjadi warden kami di asrama, maka ummi berperanan seperti ibu kepada kami semua walaupun usianya 28 tahun ketika kami berada di tingkatan 4.

Dari kiri : Solehah, Saya, Ummi (mengendong Ahmad) ,Rehan dan Shidah Hassan
 Saya masih ingat Ummi dan Ustaz pulang ke Malaysia dengan mengendong Ahmad yang berusia 3 bulan dan Rehan 2 tahun. Di awal kehadirannya....saya yang nakal ketika itu mencadangkan supaya bila Ummi cakap Arab semua buat2 tak tahu. Namun dengan kegarangan ummi, kami pula yang jadi fasih berbahasa Arab (Mesir). Ummi langsung tak nak cakap Melayu. Ketika semua rakan2 bermusuh dengan ummi, saya pulak menjadi kesayangannya. Pertama , kerana kefasihan saya berbahasa Arab, kedua kerana saya yang mengasuh Ahmad dan Rehan setiap kali saya balik dari sekolah, ketiga kerana Ummi suka tengok cerita Hindi dan saya tukang translatenya...jadi  kesempatan dan kelebihan ini saya gunakan untuk menonton TV bersama ummi hehe

Saya masih ingat, setiap kali saya balik dari sekolah, Raihan dan Ahmad masih comot tidak mandi. Orang Arab ni suka biar anak tak terurus. Sayalah yang akan memandikan keduanya, membedakkan mereka, menyisir rambut mereka, membancuh susu , menyuap makan dan menidurkan mereka. Malah kutu di kepala mereka pun saya yang cari.Ummi....entah kemana2 menghilang.Setiap hari begitulah rutin kehidupan saya di asrama.Di asrama saya dikenali dengan nama ONO. Entah dari mana saya dapat nama ni pun saya tidak pasti, besar kemungkinan ini nama samaran yang saya dapat masa mengorientate pelajar baru. Dulu muka saya macam Cina dengan 2 tocang dan kebetulan ayah ketika itu berada di Jepun...nama saya pun jadi macam Jepun yoko ono.

Ummi ..insan yang tidak pernah melupa segala kebaikan saya. Walau ketika saya melanjutkan pelajaran, walaupun sehingga kini....nama saya sentiasa di bibirnya. Dia mendidik Rehan dan Ahmad mengingati saya. Dia sentiasa mengingatkan mereka bagaimana ketika dia meninggalkan Rehan dan Ahmad di rumah sendirian, saya yang memastikan kebajikan anak2nya terjaga.

Sejak dulu saya memang mencari Ummi. Di awal kedatangan saya di SP, saya bertemu Jihan.....bekas rakan sepersekolahan. Dari Jihan saya mendapat tahu Ummi berada di Alor Setar. Menurut Jihan , Raihan dan Ahmad sudah berumahtangga. Rehan berkahwin dengan orang putih, mempunyai PHD dan menetap di Australia. Ahmad juga sudah menjadi seorang pegawai bergaji besar.....khabar dari Jihan menggamit rindu saya pada mereka. Apakah mereka masih mengingati saya?  Malang sekali...Jihan tidak ada nombor Ummi untuk dihubungi.

Seminggu yang lalu, saya dan bekas2 rakan sepersekolahan bertemu di facebook. Gambar nostalgik yang saya paparkan mendapat komen dari rakan2. Nama yang saya 'tag' kan ibarat mesin pencarian yang pantas mengesan rakan2 saya. Kami bertemu di alam maya setelah hampir dua puluh tahun terpisah. Inilah hadiah dan rahmat yang saya nanti sekian lama. Allah sudah menyusun kehidupan saya dengan begitu sempurna.Lapan tahun setengah hidup sebagai seorang isteri, tidak mungkin sama dengan kehidupan saya bersama kawan2 selama tujuh tahun. Tujuh tahun yang cukup untuk melihat saya membesar dan bahagia di kelilingi kawan2. Kami bersekolah, makan,keluar berjalan2 dan bermain bersama2.Kami cukup akrab. Ketika saya menyambung pelajaran ke kolej di Terengganu....hanya Tuhan yang tahu betapa rindunya saya kepada mereka. Surat rakan2 dan guru2 adalah kekuatan saya. Surat saya untuk mereka pulak akan dijaja, dibaca di depan kelas, ditampal di papan kenyataan. Saya tak mungkin lupa ketika mak datang untuk mengambil saya dari asrama.....semua turun menghantar saya....satu asrama. Kami berpelukan. Di rumah pulak...sementara menunggu masa untuk ke Terengganu...saya sudah tidak senang duduk teringatkan kawan2.Rindunya tidak mungkin dapat ditafsir dengan kata2.

Minggu lalu ..Tirah menegur saya di dalam FB. Rindunya pada Tirah. Dari Tirah saya mendapat nombor Ummi. Hari itu....saya tahu pencarian saya sudah hampir mencapai matlamatnya.

Saya dail nombor yang diberi Tirah. Hati melonjak gembira. Ummi sudah boleh berbahasa Melayu tetapi loghat Arabnya masih tidak hilang. Sebutan  bahasa Melayu Ummi sebijik seperti Ustazah Fatmah Azzahrah.Jadi ....saya yang sudah hilang kefasihan Bahasa Arab terpaksa mengikut rentak bahasa Ummi ketika berbicara. Di sini...saya catatkan serba sedikit perbualan jejak kasih antara saya dan Ummi.

Saya : Assalamualaikum. Boleh cakap dengan Ummi

Ummi : A'laikumussalam. Ya, saya cakap sini. Sapa ni ?

Saya : Ummi ingat tak Ono ?

Ummi : Ono ?

Saya : Nor hayati Ariffin

Ummi : Subhanallah....Ya Ono....Ummi dah lama cari enti. Baru raya lepas ana cakap dekat Ustaz...ana nak sangat jumpa enti... ana takut ana tak sempat jumpa sebelum ana mati.

Saya : Betul ke Ummi cari saya ? Saya dah lama cari Ummi ? Ini Satirah yang bagi. nombor ni ? Betul ke Ummi ingat saya.

Ummi : Betul Ono... Ummi boleh lupa orang lain tapi Ummi takkan lupa enti. Enti baik sangat dengan Ummi.

Saya : Rehan dan Ahmad macam mana?

Ummi : Rehan dan Ahmad pun ingat enti. Enti yang jaga depa mesti depa ingat.

Saya : Saya ingat selalu lepas balik sekolah saya bagi mandi Ahmad dan Rehan dan jaga depa (mereka)

Ummi : Ya...ummi tinggal  saja anak. ( kami ketawa kecil). Dulu semua orang buat musuh dengan Ummi. Enti saja baik dengan Ummi. Dulu Ummi garang. Semua tak suka Ummi ....tapi enti baik sangat.Ummi pun tak tahu sebab apa dulu ummi garang sangat. 

Saya : Ya ka Ummi garang. Saya ingat suara ummi kuat dan tegas tapi Ummi tak garang.

(Perbualan kami agak panjang. Saya berjanji akan menziarah Ummi dalam waktu terdekat. Ummi ingin berjumpa saya sebelum 10 oktober ini kerana ummi akan pulang ke mesir untuk pembedahan mata). Kalau saya tahu lebih awal tentu saja saya mahu ikut.Apa lagi yang hendak dibimbang, saya bukan ada suami yang hendak menghalang atau keluarga mertua yang hendak mengata.

Saya, Tirah, Rodiah, Rose sudah buat plan untuk cari Ummi Sabtu lepas tapi saya ada urusan bertemu kawan pada hari Jumaat, pertemuan dengan ummi kami tangguh pada minggu ini.Saya call ummi untuk maklum perubahan rancangan.Kata Ummi, jika saya datang pada hari tu ( Sabtu lepas, 2/10 saya pasti akan bertemu Ahmad. Ummi sudah memaklumkan kedatangan saya kepada Rehan di Australia. 

Kata Ummi,dia beritahu Rehan, " tahu tak siapa nak datang rumah kami hari ini?" 

"Sapa ?" tanya Rehan.  

" kakak Ono", balas Ummi

" Kakak Nor Hayati Ariffin?" balas Rehan.
Ummi memberitahu saya mereka sentiasa ingat pada saya atau mungkin ummi sentiasa mengingatkan mereka tentang saya....saya tidak pasti. Yang pasti apa yang saya lakukan lebih 20 tahun lalu tidak pernah dilupakan. Rehan menjadi pemidato mewakili negara hingga ke luar negara. Dia sangat hebat. Begitu jugak Ahmad.
Kata Ummi, Rehan dan Ahmad begitu excited untuk bertemu saya. Mereka beritahu Ummi..." mama, kakak ono ni suka sangat dekat Sudirman ."

Dengan kata2 itu....saya sudah tahu bahawa memang jelas mereka tidak pernah melupakan saya walaupun ketika itu mereka terlalu kecil untuk mengingati segalanya.