Friday, August 29, 2008

RINDU YANG SARAT

Hari ini, di sekolah, saya sedang sibuk menyiapkan kerja-kerja di meja bila tiba-tiba sayup-sayup terdengar suara pelajar2 saya menyanyikan lagu ' warisan' dengan iringan petikan gitar.Hari ini adalah hari sambutan di ambang kemerdekaan .Mendengar lagu tersebut saja , serta merta tangan saya berhenti menulis, dada saya menjadi ketat, terasa bagai ada yang menyekat kerongkong saya , sebak memikirkan baris-baris lirik lagu tersebut.Saya tekup muka yang basah dengan airmata supaya tidak ada yang melihat saya menangis.Sayu mengenangkan bumi tercinta ini, lebih sayu memikirkan penyanyi lagu ini....SUDIRMAN HAJI ARSHAD.Andai Sudir masih ada pasti dia sedih melihat suasana politik hari ini.
Ada kisah yang tidak dapat saya ceritakan kerana cerita ini hanya MILIK SAYA , tidak boleh dikongsi dengan sesiapa.


Setahun lebih yang lalu, ketika saya sedang hamil 3 bulan, saya terbaca di dada akhbar " Rumah Sudirman di rompak". Keesokan harinya saya nekad ke Temerloh di temani ibu saya, dua orang anak dan seorang pembantu rumah. Saya hubungi makcik ( emak Sudir) memaklumkan yang saya akan ke sana dan minta makcik jangan bersusah payah memasak untuk saya seperti dulu. Dia begitu gembira. Sejak berkahwin 7 tahun lalu saya tidak pernah ke Temerloh lagi. Kalau dulu, selepas pemergian Sudir, saya ke Temerloh hampir setiap minggu, kemudian menjadi setiap bulan dan tahun. Banyak kisah yang tercatat sepanjang perjalanan itu dan kisah2 itu hanya milik saya.


Setelah tujuh tahun, kami sampai ke banglo mewah Lanai Lestari.Ina, adik Sudir dan suaminya sudah menjadi peguam berjaya di pekan Temerloh. Tidak ada lagi rumah kampung yang lama. Saya peluk makcik, rindunya tidak dapat saya ceritakan.Ini lah antara ibu saya walau pun makcik tidak segagah dulu. Sayunya hati saya kerana begitu lama membiarkan rindu saya tersimpan . Kami tidak lama di sana sebab mak sibuk memikirkan anaknya ( adik saya) yang akan pulang dari luarnegara pada hari yang sama. Penat saja saya memandu sejauh itu, tak sempat saya nak bermanja, mak sudah nak balik ke KL. Mungkin jugak mak cemburu melihat kemesraan saya dengan emak Sudir agaknya.
Saya peluk makcik seeratnya sekali lagi dengan sedikit hadiah dari saya .Pesan makcik pada saya, "Tie, makcik rindu pada Tie. Telefon lah makcik selalu ye". Masih terngiang ngiang pesanan itu tapi sehingga hari ini saya tidak pernah membuat sebarang panggilan untuknya. Hati saya sarat dengan rindu...., rindu pada makcik, rindu pada kenangan lalu, rindu pada segala-galanya. Rindu itu sama seperti dulu. Entah kenapa berat benar untuk saya tekan nombor itu sedangkan di hujung sana ada seorang ibu yang mengharap panggilan saya.


Hati saya tetap sarat dengan kerinduan dan saya tahu saya perlu mendengar suara seorang ibu yang saya sayangi seperti ibu sendiri.